Jumat, 14 September 2018

DIALEK/LOGAT PATI

Beberapa Kata/Istilah dalam DIALEK PATI

Jåwå Biasa/Båså Indo -》 Logat Pati
  1. Aku = Au
  2. Iku = Iu
  3. Jare = Hare 
  4. Wae = Ae
  5. Kok = Tek/Hare/E 
  6. Thok = Bloko 
  7. Atau/Utåwå = Tah
  8. Keranda = Gendoså
  9. Ngono iku = Ngeniu 
  10. Ngene iki = Ngeniki 
  11. Mlebu omah = Bomah 
  12. Plonga-plongo = Ngaplo 
  13. Ragu-ragu = Undak-unduk 
  14. Pelan-pelan = Nyimik-nyimik 
  15. Stress = Nggembuleng 
  16. Kemayu = Kemenyek/Menjeng 
  17. Weteng = Gembung
  18. Belagu = Hordug 
  19. Gerobak dorong = Songkro 
  20. Kereta sapi = Setrek 
  21. Kereta kuda = Grobak jaran 
  22. Ungkat-ungkit (mainan anak²) = Jontitan
  23. Merayu = Solu/nyolu 
  24. Alangkah/betapa = Ndahepo 
  25. Cari/golek = Luru 
  26. Cubit/njiwit pipi = Cuwot/Cuwowo, Nyuwot/Nyuwowo 
  27. Doyan = Kolu 
  28. Kathok = Suwal 
  29. Kamar = Sentong 
  30. Pancal = Dupak/Dugang 
  31. Kemaki = Kemplinthi 
  32. Nggragas = Ogros (bisa berarti tindakan ngawur/emosional). 
  33. Bukan main = Ora gemen-gemen 
  34. Ora = Ogak/Odak 
  35. Kan = Dak 
  36. Apel/PDKT = Engkek 
  37. Konyol = Klowor 
  38. Sirup = Setrup 
  39. Tenda Pesta = Tratak/Deklit 
  40. Kotor = Rusoh/Gluteh  
  41. Nang (panggilan bocah lelaki) = Wik 
  42. Nduk (panggilan bocah perempuan) = Nok/Wuk
  43. Mbak = Genduk 
  44. Durung = Hurung 
  45. Arep/ameh = Ape 
  46. Ngopo = Lahpo/Lapo 
  47. Gori = Tewel 
  48. Melu = Melok 
  49. Memanen padi = Ngedos
  50. Menerjang banjir = Ngrubyuk 
  51. Ngobrol = Ngotar 
  52. Omong = Padon/Umuk/Guneman  
  53. Omong Besar = Mlepuk
  54. Omel (mengomel) = Ompyang
  55. Membatin/merasa prihatin = Ngredatin 
  56. Penjual sayur keliling = Tereng 
  57. Dipasangkan = Dipacuknå
  58. Kebanyakan Gaya = Anggak 
  59. Lungguh/Duduk = Linggeh 
  60. Mantap/Spektakuler = Njedag 
  61. Ringkih/Lemah/Rapuh = Kreye 
  62. Teman Karib = Bålå Plek 
  63. Ngguyu Ngakak = Mbekakak 
  64. Ngasal/Ngawur/Diawur = Ngabrak/Diabrak 
  65. Ngerti/Mudeng = Ndenger 
  66. Gpp/Rapopo = Gak ndandeh/Ra dadeh 
  67. Mengganggu/Diganggu = Ngaru-aru/Diaru-aru 
  68. Sapa/Disapa = Karoh/Dikaroh 
  69. Pelacur = Begenggek/Gembrik 
  70. Bongsor = Longgor 
  71. Misuh/Dipisuhi = Nosot/Disosotnå 
  72. Badan Besar Tapi Kurang Nalar = Gendowor 
  73. Memperhatikan/Peduli = Nggatekno/Nggatek
  74. Tidak Peduli = Ra Nggatek 
  75. Bakwan = Heci/Piya-piya 
  76. Haus = Ngorong 
  77. Krungu = Ndungu 
  78. Weruh = Eroh
  79. Ranjang = Amben 
  80. Kaos Dalam = Sporot
  81. Gang Kecil Dekat Rumah (misal: Agus) = Seketeng Omahe Agus 
  82. Wisuh = Ijuk 
  83. Mau (Jawa)/Tadi (Indo) = Maeng 
  84. Makan di Rumah Orang = Njantok 
  85. Meraba-raba (sexual activity) = Ngrempon 
  86. Senggama = Ngentem 
  87. Bejad = Mrosal/Morsal 
  88. Bulu di Anus = Guplak/Ipret
  89. Sandal = Srandal 
  90. Mulih/Bali = Muleh/Balek 
  91. Kacamata = Tesmak 
  92. Topi = Toplek 
  93. Dinding Pembatas Kamar = Skesel
  94. Ngisor Amben = Longan
  95. Kaos kaki = Guwek
  96. Kali cilik = Wangan (luweh gede seko kalen).
  97. Terserah = Sekarep/Sembarang 
  98. Terbang/Mabur = Miber 
  99. Banget = Pol/Sakpore 
  100. Kebangetan = Nemeneni/Kemaleken 
  101. Ora Umum/Luar Biasa = Dak Pakat/Ra Jamak
  102. Enak = Inuk
  103. Legi Banget = Legem 
  104. Gedhe Banget = Gedhem 
  105. Mburi = Ngguri 
  106. Kursi = Lincak 
  107. Poskamling/Rondan = Angkruk 
  108. Hasil yg Sepadan = Sumbut 
  109. Jeroan Ikan = Kinco/Waleran 
  110. Tanpa = Sonder 
  111. Setengah Mateng (buah) = Kemampo 
  112. Setengah Mateng (masakan yg gagal) = Mogol 
  113. Lantai = Jogan 
  114. Batas = Turus 
  115. Jamban = Jumbleng 
  116. Joran/Walesan Pancing = Sambitan 
  117. Mata Kail = Cekruk 
  118. Tali Senar = Kenur
  119. Minyak Tanah = Liun 
  120. Buwoh/Nyumbang Hajatan = Ngalong 
  121. Gentong Kecil = Jun 
  122. Centong Sayur = Irus 
  123. Gayung Air = Siwur 
  124. Tampah Besar = Tambir 
  125. Dapurmu! = Bentuk'em! 
  126. Sebagian = Salok'e 
  127. Kenapa = Geno (dari kata gene/geneo) 
  128. Gumun = Eram 
  129. Hambar = Ampang/Sepo 
  130. Sinau = Genaon 
  131. Over Taste (masakan)/Over Loud & Tone (suara) = Cemplang 
  132. Isih = Ijeh 
  133. Ngasal/Ngawur = Angger (Misal: Asal Pukul = Angger Njotos). 
  134. Mantap/Puas = Marem 
  135. Hanya/Mung = Mek 
  136. Ambil/Njupuk = Njikuk/Amek
  137. Akeh/Banyak = Mberah/Umbruk-umbruk 
  138. Dalan = Ratan 
  139. Menehi/Memberi = Kek'i 
  140. Cedak = Cerak 



NB: 
1. Mohon maaf jika ada kata kasar karena ini slang/bahasa pergaulan sehari-hari.. 🙏🙏🙏
2. Beberapa kata/istilah cukup populer di satu wilayah di Pati tapi tidak begitu dikenal di wilayah lain di Pati karena Pati memiliki wilayah yg luas..
3. Beberapa kata/istilah memiliki persamaan dengan daerah lain di luar Pati..
4. Beberapa kata nyaris tidak pernah terdengar lagi karena digantikan kata lain hasil serapan bahasa jawa biasa & bahasa Indonesia..
5. Silakan dikoreksi dan dilengkapi.. 😊😊😊

#Pati #LogatPati #DialekPati

Minggu, 08 Juli 2018

Ternyata, Dituduh Bid'ah itu Nikmat!!

Ternyata, dituduh bid'ah itu nikmat.. 😲🤔🤔

Mudik lebaran, katanya bid'ah. Ketemu sama keluarga & ketemu teman-teman masa kecil, saling tegur sapa menjalin silaturahmi sesuai anjuran Kanjeng Nabi itu nikmat.. 🙋🏻‍♂️🙋🏻‍♂️🙋🏻‍♂️

Ziarah kubur, katanya bid'ah. Mendoakan orang-orang tua & keluarga yg telah mendahului kita, menunjukkan bhakti & penghormatan pada mereka sesuai petunjuk Kanjeng Nabi itu nikmat.. 💐💐💐

Sungkeman, katanya bid'ah. Memohon maaf & doa sambil berlutut mencium tangan ayah-ibu sesuai apa yg agama kita telah wajibkan bagi kita untuk menyayangi, menghormati & menjaga hati kedua orang tua kita itu nikmat.. 🙇🏻‍♂️🙇🏻‍♂️🙏 

Ternyata, dituduh bid'ah itu nikmat. Lalu, nikmat mana lagi yg kamu dustakan? 😊😊😊 

#IndonesiaBertauhid #IndonesiaMilikAllah #Sunnah #Hijrah #DakwahTauhid 😉😉😉

Kamis, 21 Juni 2018

ALERGI REUNI?

Sejahat itukah REUNI ataukah kita yg "bermental miskin dengan gengsi tinggi"? 🤔🤔🤔

Sebagai alumni dari beberapa almamater, tentu aku memiliki pengalaman mendatangi acara reuni. Mulai dari reuni sekolah sampai reuni kuliah, banyak yang aku datangi. Kebetulan, banyak juga di antara reuni-reuni itu yang aku datangi saat dulu aku masih berstatus sebagai pekerja serabutan, lebih tepatnya adalah pengangguran yang tersamarkan oleh diksi kata.. 😁😁😁 

Dalam reuni, hampir pasti ada pertanyaan-pertanyaan seperti "Sekarang kerja di mana?", "Anak sudah berapa?", "Tinggal di mana?", itu semua adalah pertanyaan template. Mau reuni di mana pun, hampir pasti selalu muncul pertanyaan-pertanyaan itu. Biasa saja kan perasaanmu saat dapat pertanyaan ini? Kecuali kalau kamu pengangguran yang masih tinggal nebeng ortu & belum punya modal buat kawin sehingga gak mungkin bisa jawab semua pertanyaan itu dengan mudah.. 😥😥😥

Nah! Bayangin, aku saat itu dalam kondisi itu. Banyak orang yang pasti mlipir kalau dapat undangan reuni saat kondisinya begitu ya? Tapi, saat itu aku menolak untuk terintimidasi oleh status sosial, aku menolak untuk terintimidasi oleh uang di dalam dompet & rekening teman-temanku. Buat apa aku musti terintimidasi/minder? Toh jangankan jumlah uang di dalam rekeningnya, nomor rekeningnya & bank yang dipakainya saja aku gak tau!! 😂😂😂

Lalu, jika mulai ada yang cerita kisah suksesnya. Cerita tentang perjalanan hidupnya dari nol, atau pun cerita sukses dari modal hibah ortu, ya malah bagus! Ada pelajaran & motivasi yang bisa kita ambil.. 😊😊😊 

Mungkin ada juga yang agak songong membanggakan diri sambil merendahkan yang lain, kamu takut sama yang begitu? Yaelah.. gak usah waktu reuni, di kehidupan sehari-hari juga ada yang gitu. Tapi untungnya gak banyak yang begitu.. 😉😉😉 

Eh, pasti penasaran kan sama jawabanku saat pertanyaan template itu datang sewaktu aku masih pengangguran dulu? 😏😏😏 
Aku jawab jujur saja tanpa perlu mendramatisir & merasa terbebani dg kehidupan yg aku jalani..
•Ditanya "Sekarang kerja di mana?", aku jawab "masih begini aja, serabutan. Kadang kerja, kadang nganggur. Dinikmati aja dulu waktu luangnya"
•Ditanya "Anak sudah berapa?", aku jawab sambil bercanda "Gimana mau punya anak? Mau nipu cewek biar mau kawin sama pengangguran aja gagal terus. Haha.." 
•Ditanya "Tinggal di mana?", aku kasih alamatku tinggal yang masih nebeng ortu.. 

Apa aku gak malu datang & jawab pertanyaan seperti itu? Awalnya sih sempet mikir bakal malu, tapi buat apa juga? Datang ke reuni itu niatnya buat silaturahmi kangen-kangenan sama temen-temen, bukan pamer kesuksesan diri lalu merendahkan kegagalan orang lain. Dan pada kenyataannya justru mereka teman-temanku tidak mempermasalahkan itu, rata-rata komentar mereka "Udah.. santai aja, nanti juga bakalan datang sendiri masa jayamu. Aku dulu juga gitu, bahkan lebih parah. Bla, bla, bla.." justru sekarang muncul sudah sifat sombong mereka yang begitu bangga memamerkan penderitaan masa lalunya. Haha.. 😂😂🤣 

Ada juga yang nyamber sok tau "kamu dulu lulusan ini kan, di tempat istriku lagi butuh. Coba deh kamu daftar..". Nah, ini yang namanya silaturahmi mendatangkan rejeki.. 👍👍👍

Kalau ada temen-temen yang udah sukses yang bikin kelompok sendiri sesama orang sukses ya positif thinking saja, mungkin mereka sedang membicarakan kerjasama bisnis. Kan malah bagus kalau reuni bisa membuat usaha teman-teman kita semakin besar & lancar. Kalau penasaran dengan kabar mereka ya asal nimbrung saja lalu ngasih komentar positif saja, siapa tau ada pelajaran & motivasi yang didapat. Siapa tau ada inspirasi peluang bisnis dari obrolan itu.. ☺☺☺

Sekarang, benerin niatnya biar bisa tersenyum lebar saat bertemu teman-teman di ajang reuni.. 😊😊😊 

NB: Alhamdulillah sekarang aku bukan pengangguran, sekarang aku adalah pekerja kontrak yangg terancam jadi pengangguran saat kontrakku habis. Tapi, gak perlu minder kan.. 😊😊😊

Sumber: Posting FB Pribadiku